Rabu, 28 September 2016

Sepotong hati yang hilang

Sumber

Pekan ini kembali jadi pekan gloomy (yhaa blog ini akhirnya jadi blog galau lagi setelah sok asik nulis catatan travelling -_-), gimana ga gloomy kalau orang-orang terdekat jatuh sakit :'(

Dari dulu, duluuuuu banget, diri ini paling ga sanggup liat orang-orang terdekat sakit. Entah itu di rumah atau saudara-saudara seperjuangan, adik-adik, siapapun deh yang memang sudah tinggalkan jejak di hati. Rasanya aneh aja gitu, yang biasanya bercanda tiap hari di grup jadi tiba-tiba sepi. Yang biasanya makan ga perlu di reminder, jadi khawatir banget kalau mereka belum makan.

Sama kaya kemarin, paginya dapat kabar yang isinya minta maaf karena harus cancel agenda bareng pagi itu, katanya beliau tiba-tiba sakit. Dan sebenernya mulai deg-degan pas jam 10 pagi belum ada kabar lagi. Ini nih, ini dia yang masih bikin bingung sampai sekarang. Terkadang suka dapet feeling khawatir ga menentu gitu. Dan biasanya ini feeling ga hanya sekedar feeling, tapi beneran ada apa-apa :(
Yap, tiba-tiba sorenya tahu kalau beliau sampai diinfus. Waaah, kaget, hampir-hampir telfon mamanya dan rasanya ingin langsung ke rumahnya saat itu juga (jangan ditiru kegegabahan ini, haha). Masih ga tega rasanya ketika beliau bilang sakit atau sulit makan, atau lihat wajah pucatnya. Padahal biasanya aku gangguin tiap hari. Ah ga tega pokoknya. Tapi aku tahu kamu kuat, sebentar lagi penyakitmu akan hilang. Toh tadi bahkan kita bisa diskusi berjam-jam bukan? Sabarlah sebentar, sungguh sebentar lagi (Sepertinya justru ini nasihat untukku, ya).

Beneran deh, kita harus bersyukur atas nikmat sehat yang Allah kasih pada kita, atau orang-orang terdekat kita. 

Karena setiap pancaran kebahagiaan dari wajah mereka, menular pada kita juga bukan? Dan bukankah dengan mereka ada dan baik-baik saja kita jadi merasa tenang?

Dulu juga pernah, semalaman uring-uringan karena tumben-tumbennya nungguin kabar dari seorang adik, bahkan sampai bikin tulisan sedih banget padahal gatau kenapa sedihnya. Biasanya feeling gini tuh hilang setelah tidur, eeeh subuh tetep khawatir bahkan sampai siang juga tetep khawatirin dia. Tiba-tiba siangnya dapat sms "Maaf kamandeu, aku kecelakaan semalem. Maaf ga bisa ikut rapat ini". Deg. Langsung saat itu juga percepat rapat dan pergi ke rumahnya. Hancur sekali lihat kondisinya saat itu, rasanya ingin gantikan posisinya. Karena tetap sih, aku lebih sakit kalau lihat mereka sakit.

Pernah juga tiba-tiba ingin bertemu seorang teteh dulu, sampai tumben banget keliling daci biar memperbesar kemungkinan ketemu. Dan tahukah? Teteh tsb. ternyata sakit cukup parah dan ga masuk sekolah berminggu-minggu. Dulu sampai nengok rame-rame banget konvoi angkot dan motor, sampe ada acara baca puisi juga sambil nangis bareng-bareng. Kadang suka lucu kalau inget, akhwat angkatan kita kok baperan banget ya guys. Ih jadi kangen deh :')

Feeling gini juga ga cuma dirasain sendiri lho. Dulu (lagi-lagi bahas masa lalu), setelah upacara selesai, aku dan seorang kawan tiba-tiba ingin jalan-jalan kedepan lab fisika. Tahukah kamu? Ternyata ada seorang adik kita tercinta pingsan di kelasnya pas banget kita lagi lewat. Tanpa pikir panjang langsung berdua masuk ke kelasnya dan gotong dia ke UKS. Kebetulan kah? Engga, ini pasti rencana Allah.

Pernah juga bersama kawanku satu lagi, tiba-tiba kita khawatirin seorang adik ditengah pelajaran biologi. Tiba-tiba muncul SMS dari teman sekelas sang adik yang bilang kalau sang adik kambuh asmanya dan lumayan parah. Langsung kita izin ke WC padahal lari ke UKS dan ga balik-balik lagi sampai akhir pelajaran, haha. Akhirnya nganter sampai rumah beliau dan nyeker ga pakai sepatu karena lupa ga pakai sepatu dari UKS (Lagi-lagi jangan tiru kebodohan kami ini). Karena ga bawa sepatu itu, akhirnya dijemput sama bidadari-bidadari penghuni NI, mana hujan-hujanan lagi. Kurang so sweet apa? :') LAH KOK INI JADI FLASHBACK YAK.

Sekarang, salah seorang kawan terbaikku, yang dulu kerjaannya gotong-gotongin adik-adik yang pingsan juga sedang sakit. Aku coba untuk tolak sebuah pemikiran bahwa sakitnya kali ini memang parah. Tapi sejenak ada keyakinan bahwa Allah Maha Besar. Allah Maha Besar. Allah Maha Besar. 

Memang, ada rasa perih dalam hati ketika lihat kau menangis tempo hari seraya berkata bahwa kepalamu begitu sakit. Tapi kamu adalah orang yang kuat, aku tahu itu. Ibumu bilang kamu itu kuat. Ayahmu juga. Lalu apa yang membuatku pantas merasa pesimis atas penyakitmu? Kamu pasti sehat, sebentar lagi. Aku mohon, sabarlah sebentar lagi, kawan. Maafkan aku lalai berbulan-bulan ini. Sibuk dengan amanahku sampai lupa bahwa saudaraku, amanahku.

Jadi mari kita pejamkan mata sejenak, bersyukur atas nikmat sehat yang Allah beri pada kita dan pada orang-orang di sekitar kita. Jangan pelit, berikan doa terbaikmu untuk mereka yang sedang sakit. Oh ya kawan, aku titip doa terbaik untuk mereka ya. Rasanya sepotong hatiku hilang jika terus begini.


*Aku tahu, tulisan ini berantakan bangeeet. Jenis tulisan kaya gini akan muncul kalau sedang sedih tapi bingung salurkannya gimana. Meski begitu, menulis itu melegakan, separah apapun tulisannya. Alhamdulillah..
Share:

0 komentar:

Posting Komentar