Selasa, 11 Agustus 2015

Catatan Perjalanan : Anti Wacana "Backpacker" Bandung - Jogja (part 2 -end)

Oke, kita lanjut ke kisah berikutnya ya!
*Baca part 1 di : http://kamandeu.blogspot.com/2015/08/catatan-perjalanan-anti-wacana.html

Teman perjalanan melintasi gunung dan lautan

Setelah kalibiru berhasil dicapai dan puas foto-foto disana, kita mulai bergerak lagi menuju gua kiskendo. Setelah tanya-tanya sana sini ternyata jarak ke kedung pedut lebih deket daripada ke gua kiskendo. Backpacker-an berarti siap menghadapi ketidakpastian bukan? haha

Akhirnya karena kita males pakai GPS, ngikutin saran dari orang-orang sana aja. Sebenernya ada jalan menuju gua kiskendo yang lebih dekat dari kalibiru, tapi katanya jalannya curam. Saya sarankan buat yang mau ke kedung pedut ikutin aja jalan keatas itu, karena jauh lebih dekat. Kalau turun lagi ternyata jalannya jauuuh banget, bagai melintasi gurun dan samudra (maaf alay). Tips 4 : Jangan takut mencoba, semangat!

Oh ya, sekedar selingan, orang-orang di kulonprogo itu ramah-ramah ya :") Kita sebagai turis domestik dibikin kagum terus sepanjang jalan. Jadi jalan menuju kedung pedut itu masuk ke pedesaan yang rumahnya masih jarang-jarang gitu, mayoritas penduduknya kerja sebagai petani. Jalanan menuju sana masih sepi, motor juga cuma beberapa yang lewat. Kebanyakan anak-anak sekolah yang naik sepeda gitu. Lucu deh, ngeliatnya jadi senyum-senyum sendiri. Dikala di negeri Cimahi anak SMA sibuk dengan hape ipon terbaru, anak-anak di kulonprogo masih bisa bercanda bersama sahabat-sahabatnya sambil mengayuh sepeda ontel. Aku dan partner perjalananku bersyukur masih bisa lihat pemandangan kaya gini.

Hati-hati ya berkendara kesana, jalannya mulus kok, tapi tanjakannya ga nahaaan! Pas turunnya sih yang lebih ga tahan, sampe sampe tahan nafas gitu berharap bisa mengurangi beban, haha. Tips 5 : Nggak usah cape-cape nahan nafas pas turunan, nggak ngaruh. Dan jangan aneh juga, patok patok menuju kawasan kedung pedut masih jarang, jalanan semakin sepi dan orang-orang disana full pakai bahasa jawa. Mau nanya-nanya jalan kadang masih ragu, karena takut ngobrol pakai bahasa kalbu.

Setelah satu jam berkendara, akhirnya kita sampai juga di kedung pedut. Awalnya sih hopeless, abis sepanjang jalan sungainya lagi pada kering gitu. Eh pas semakin jauh jalan, mulailah tumbuh harapan karena suara air mulai terdengar. Semakin turun lagi, mulailah terlihat air terjun yang berwarna biru dari kejauhan. 

Kedung pedut dari kejauhan
Pas liat ini udah mulai speechless karena pertama kalinya liat air biru kaya gitu dari kejauhan. Pas semakin mendekat, semakin terbengong-bengong karena kedungnya baguuus banget. Meski lagi kemarau dan airnya agak surut, tapi warna birunya tetap mencuri perhatian.




Bagus khaand? Pas kita kesini pengunjungnya bisa dihitung jari dan pulang sebelum kita sampai, akhirnya berasa punya berdua deh haha. Oh ya, tiket masuk ke kedung pedut ini 6K per orang dan parkir 2K :)

Setelah puas main dan foto-foto tentunya, kita break dzuhur dulu. Didekat sana ada mesjid kok. Barulah setelah istirahat sejenak, kita langsung tanya-tanya jalan menuju gua kiskendo. Kata mas-mas disana sih "Deket mbak, cuma 3 km dari sini". Iya sih lumayan deket, tapi jalan semakin nanjak dan..... sepi. Tapi sekali lagi, kita kan ceritanya lagi backpackeran, masa berhenti tengah jalan haha.

Ada kisah menegangkan di tengah jalan. Motor tiba-tiba mati pas turunan. Dan tidak mau menyala lagi. Udah deg-degan tuh sebenernya, tapi mengingat motor matic emang suka gitu jadi berusaha untuk tenang. Yap, disinilah peran partner perjalanan. Untungnya partnerku ini nggak panikan, kita malah nyemangatin motornya. Alhamdulillah, setelah istirahat sepuluh menit, motornya bisa nyala lagi :")) Nggak jadi ngetok-ngetok rumah warga buat numpang nginep deh, haha. Tips 6 : Jangan panik! Tenang dulu, berdoa dan coba selesaikan masalah perlahan.

Dilanjutlah ke gua kiskendo, tapi kok sepi ya? Ah mungkin cuma perasaan aja. Pas masuk disambut oleh ibu-ibu pedagang di kios dekat sana. Bayar tiket cuma 3K per orang dan parkir 2K. Lalu masuklah kita ke dalam, tempatnya sejuk dan masih terbilang rapi sih. Tapi ada kejadian lucu disini. Pas kita mulai masuk ke pintu masuk gua nya, ada yang nggak beres. Gua nya gelaaaaap banget, horor lah. Mana bonus kelelawar terbang sana sini lagi. 

Pintu masuk menuju Gua Kiskendo

Bagian depan Gua Kiskendo

Setelah maju mundur, aku yang penakut sangat hati-hati ini, nggak mau masuk ke dalam haha. Ternyata orang-orang yang kesana juga nggak berani masuk, cuma duduk-duduk aja di pondok.

Ini gua paling berkesan, karena paling susah ditempuh tapi paling bikin surprise gara-gara nggak bisa masuk. Padahal udah ngebayangin mau caving gitu :""))

Setelah dari sana, kita menuju waduk sermo. Tapi sekali lagi : backpacker-an berarti harus siap dengan ketidakpastian. Jalan menuju waduk sermo nggak terdeteksi GPS, akhirnya setelah diantar oleh mas-mas yang baru pulang kerja (baik banget emang orang jogja ini), kita memutuskan untuk langsung ke pantai glagah. Sekitar 10 menit awal jalannya masih batu-batu gitu dan luar biasa sepi, agak ngeri juga. Tapi alhamdulillah kesananya mulus lagi, ramai pula.

Tiket masuk ke pantai glagah ini 4K per orang dan 3K untuk parkir. Setelah shalat ashar, kita langsung menuju dermaga pantai glagah. Alhamdulillah, Allah Maha Sempurna. Matahari yang bersiap untuk sembunyi terlihat sangat gagah saat itu. Pantai disana emang bukan untuk berenang, ombaknya tinggi dan anginnya kencang. Tempat yang sempurna buat mengagumi KeagunganNya.

Sunset Pantai Glagah

Tempat instagramable di Pantai Glagah

Rencananya sih jam 5 maunya udah pulang, tapi apa daya, keindahan sunset disana bikin kita lupa diri. Setelah memaksa diri, akhirnya jam setengah 6 kita beranjak dengan berat hati.

Di perjalanan pulang kita sempet nyasar, mana jalanan gelap banget pula. Alhamdulillah, tetap bisa sampai ke pusat kota jogja lagi sekitar jam 8 malam. Tips 7 : Jangan asal nebak jalan kalau nggak tau, ikutin GPS aja biar aman. Dari sana, tenaga kita masih nyisa nih. Akhirnya kita kejar lah kuliner mblusuk yang katanya hits di jogja, namanya Bakmi Mbah Mo. Lokasinya di Desa Code, sekitar 30 menit dari Malioboro. Mblusuknya beneran mblusuk lewat sawah dan hutan, tapi.... yang makan disana banyak yang bermobil mewah, menandakan kalau tempat makan itu emang ngehits. Harga bakmi disini 17K dengan rasa yang mantap!

Bakmi Mbah Mo
Yap, berakhirlah malam terakhir kita di Jogja dengan kisah yang amat manis. Esok harinya kita jalan-jalan di dalam kota, mengingat harus sudah menuju stasiun jam 12 untuk pulang ke Bandung.

Setelah sarapan Gudeg Yu Djum (finally), kita menuju Museum Benteng Vredeburg. Lokasinya setelah Pasar Beringharjo. Tiket masuknya hanya 2K dengan koleksi diorama yang bikin melek sejarah. 

Dari museum, kita lewat malioboro lagi untuk beli oleh-oleh. Yap, perjalanan kita di jogja berakhir juga. Kita berangkat dari losmen pukul 12,30 menuju stasiun Lempuyangan untuk naik Kereta Pasundan Express pukul 14.00. Di kereta, kita LDR-an beberapa jam karena kepisah duduknya, akhirnya ngungsi deh ke gerbong kantin haha. Kereta ekonomi sekarang udah full AC dengan tiket 100K. Tapi penuuh banget..

Pukul 23.19 kita sampai di Stasiun Kiaracondong. Resmi sudah perjalanan kita ini berakhir dengan banyak memori indah dan tentu saja dengan membawa semangat yang baru untuk kembali mengurusi hidup yang rumit ini, haha.

Terimakasih jogja! Meski hanya tiga hari tapi bener-bener dapat pengalaman luar biasa dari pedalaman jogja. Apalagi pengalaman merasakan langsung keramahan orang kulon progo yang bahkan selalu nyapa duluan di jalan meski nggak kenal. Belum lagi dengan ketertiban masyarakatnya di lalu lintas, aaaah rasanya ingin punya tempat tinggal disana :"

Dan tak lupa untuk partner perjalananku... terimakasih banyak. Terimakasih untuk tidak mengurungkan niat untuk tetap berangkat meski hanya berdua. Maafkan kalau aku terlalu banyak bicara dan mengeluh sepanjang perjalanan. Ah, semakin bertambah rasa syukurku karena bisa lebih mengenalmu lewat perjalanan ini. Semoga nggak kapok yaa, sampai jumpa di perjalanan berikutnya!
Meski malu kuucapkan, tapi... ana uhibbuki fillah <3 p="">

Tips terakhir yang paling penting : Pastikan partner perjalananmu ikhlas jalan-jalan sama kamu.


Berikut rincian cost 3d 2n di Jogja :


Share:

5 komentar:

  1. selamat sore mbak, artikelnya bagus, inspiratif sekali, lagi blajar mau backpackeran juga nih, sama-sama dari bandung. boleh minta info mbak, sewa motor yang bisa dianter ke stasiun itu ada kontaknya mbak? kalao boleh tau, tolong kirimkan email ke putri.andreaa@gmail.com
    terimakasih banyak mbak.

    Salam,
    Andrea galih

    BalasHapus
  2. haaaai, seru deh baca tripnya walaupun singkat hehe. btw, mau nanya dong itu nyewa motornya gimana dan kemana? hehe rencana mau ke jogja nih tp kayanya kalau udh kesana trus pake umum ribet juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa pake angkutan umum juga mba nesa tpi ya wisata dalam kota saja, kalau untuk luar kota ga rekomended karna jogja masih jarang angkutan umum untuk luar kota dan terkadang ga semua rute ada, lebih baiknya sewa kendaraan, biasanya penginapan pun memfasilitasi sewa kendaraan.

      Hapus
    2. Halo, waah baru terbaca komennya. Sewa motor banyak sekali di jogja. Kalau memang ingin sewa dadakan, bisa coba cari di sepanjang jalan sosrowijayan. Disana banyak penyewaan sepeda motor (Tawar sampai 60k/hari) ^^

      Hapus
  3. keren menambah pengalaman artikelnya ternyta banyak yang harus dikunjungi juga di kulon progo, rencana bulan juli mau backpaker jogja untuk yang ke 2 kalinya, kali-kali mau backpaker.an lagi bisa bareng" sama" dari kota kembang hehehe

    BalasHapus