Sabtu, 24 Januari 2015

Entahlah

Entahlah, hari ini bikin mikir banyak. Banyak banget.
Mau cerita boleh yaaa hehe..

Jadi ceritanya hari ini diajakin survey tempat rihlah fitrah, tempat yang di survey itu kaki gunung burangrang. Hmm, awalnya ragu sih karena motor yang tangguh banget, yang udah diajak keliling indonesia (eh bohong deng) udah dibawa ke kosan dan motor yang ada di rumah itu udah ga bisa diharapkan banget buat nanjak. Huft banget.
Makin deg-degan lah setelah H-1 keberangkatan, sang motor gagal naik di tanjakan pas nganter vero kerumah. Vero udah nanya "Mandeu, nanti kamu gimana besok?". Jreng jreeeng, kepikiran juga, iya ya besok gimana? Pada akhirnya mantepin niat dan mikir kalau aku kenapa-kenapa juga lagi bareng mereka.

Tibalah hari-H, karena beberapa orang nggak bisa ikut jadi diputuskanlah tukeran motor. Karena kondisinya tuh motor aku ini ga mungkin bisa nanjak kalau boncengan. Akhirnya aku pakai motor Dzihni, Dzihni pakai motor ikhwan dan yang ikhwan pakai motor aku. Awalnya sih damai banget di jalan, alhamdulillah sampai dengan selamat di check point yang pertama alias mesjid di perkampungan burangrang.

Dan petualangan pun dimulai..............

Ternyata jalan setelah mesjid itu lumayan menantang, ga cuma nanjak doang, tapi berbatu dan licin. Ga lama setelah kita jalan lagi menuju tempat yang dituju, munculah tragedi pertama. Motor dzihni dan nisa mundur di tanjakan -__________-
Kebayang lah, gimana wajah paniknya dia ngerem tapi ga berhenti motornya. Buru-buru lah teh inas turun dari motor, nahan motor dari belakang. Motor yang gagal nanjak itu ternyata macet giginya, ga bisa ganti gigi dan alhamdulillah normal lagi setelah didorong ke atas.
Okey, tragedi pertama berhasil dilalui meski deg-degan setengah mati.

Lanjutlah kita jalan lagi menuju finish. Feeling agak ga enak nih, abis jalannya tuh ga banget, bisa memakan korban kapanpun.
Dari sana aku yang bonceng nisa bawa motor pelan-pelan dan ada ikhwan di belakang. Eeh belum sepuluh menit jalan, di depan udah ada motor yang tergeletak dengan mengenaskan dan dua orang yang sedang berusaha angkat lagi motornya. Dan motor itu adalah motor dzihni dan teh inas -_-
Kagetlah kita, buru-buru kesana dan bantuin. Bibirnya dzihni jadi korban, nyium tanah hehe (gapapalah ya jih, kenang-kenangan). Panik juga pas itu, karena jalan super licin tapi finish masih jauh. Ya karena takut kenapa-kenapa, gantian motor lagi deh. Aku sama nisa sekarang pakai motor yang abis jatuh itu.

Alhamdulillah, puji syukur bagi Allah, kita sampai ke check point terakhir tanpa tragedi apapun, yaa paling dorong-dorong motor dikitlah ya. Seudah itu shalat, lalu lanjut jalan kaki masuk ke burangrang.
Tapi disamping itu aku ngerasa hangat aja di tengah derasnya hujan. Abis sepanjang jalan sahabat-sahabat aku ini terdengar sibuk nanyain kabar satu sama lain. "Sakit nggak lukanya?",  "Ih kamu kok basa jaketnya! Sebentar, nih pakai jaket aku (lalu kita maksa pakein jaketnya)", "Bawa kaos kaki ganti nggak?", "Tadi serius lukanya ga sakit?". Dan banyak pertanyaan yang bikin hangat aja di dihati. 
Dan setelah nyampe finish kondisinya nggak banget. Mulai ragu deh pokoknya, khawatir nanti kalau rihlah kesini anak-anak gimana, bahaya ga ya, betah ga ya, kedinginan ga ya. Dan dengan berbagai pertimbangan akhirnya diputuskanlah ganti tempat. Iya, ganti tempat.

Setelah ambil keputusan, niatnya pengen lanjut survey ke tempat kedua. Jadi langsung turun deh.
Sepanjang jalan mau turun itu udah khawatir ga jelas, bayangin kalau pulang lewat jalan tadi pasti ada apa-apa lagi. Ah, sudahlah, bismillah..

Ban belakang motor kempes, bawa motor jadi agak ga stabil. Dan di awal perjalanan udah wanti-wanti ke nisa, "Nisa, kalau ada apa-apa pokoknya gimana caranya nisa jatuhnya lawan arah motor jatoh ya", konyol sih ya lagian mana bisa ngeh eta motor mau jatuhnya kemana -_- tapi oh tapi, di bayangan aku cuma kepikiran gimana caranya ini nisa jangan sampe luka. Ngeri banget bayangin ada yang luka lagi di perjalanan ini dengan kondisi jalan yang jauh lebih parah.

Pelaaaaaan banget bawa motor, tapi sepelan apa juga tetep aja nyampe ke daerah yang aku takutin banget. Nisa sama teh inas jalan kaki, aku dan yang lain bawa motor sambil tahan nafas asli serius ini mah saking deg-degannya. Jalanan kondisinya turun banget, bebatuan tajam dan licin.

Ban motor slip, rem ga bisa dikendaliin. Karena udah yakin banget bakal jatuh, akhirnya pasrah aja jatuhin badan ke kiri daripada terus kebawah kan ngeri. Bodohnya ya, refleks aku kayanya jelek banget, udah berapa detik jatuh, kaca spion pecah dan badan gogoleran di jalan turunan, baru ngeh kalo aku tuh lagi jatuh pas motornya diangkat sama nisa dan teh inas.
Alhamdulillah, nggak luka dan ga panik karena aku tahu aku lagi sama mereka, bukan orang lain.

Dari situ akhirnya akhwat jalan kaki ke bawah turunan, ikhwan bolak balik nurunin motor kita. Punten ya jadi ngerepotin..

Dan dasar si melankolis, lagi kaya gitu malah terharu. Kita jadi semakin sibuk ngejagain satu sama lain. Belum lagi nisa minta maaf, katanya maafin cuma dia yang ga kenapa-kenapa, harusnya tadi dia aja yang jatuh. Serius, aku baru nemuin orang-orang macem begini :"

Di jalan jadi mikir banget, kadang ketawa sendiri kadang jleb sendiri. Dulu aku sering nanya, kalau ada sesuatu yang terjadi sama aku, apa ada ya yang mengkhawatirkan seonggok daging tak berguna kaya gini? Hiks, setelah hari ini jadi ngerasa kufur nikmat banget.. Ya Allah, mereka itu perhiasan yang ga bisa dibeli sama apapun. Ga bisa dituker dengan apapun :"(

Ngeliat mereka luka itu sakiiiiiit banget. Lebih sakit dari luka yang aku rasain sendiri. Sekarang aku ngerti, kenapa dulu teteh-teteh sering bilang "Sini, kasih aja sakitnya ke aku". Ternyata ini toh yang dirasain... Karena sakitnya mereka jauh lebih menyiksa,

Sekarang, aku paham apa itu itsar.

Jaga diri baik-baik ya, aku mohon :')
Share: